Daerah

1800 Petak KJA Tidak Beroprasi Mulai Ditertibkan Satgas Citarum Harum Sektor 12

12840
×

1800 Petak KJA Tidak Beroprasi Mulai Ditertibkan Satgas Citarum Harum Sektor 12

Sebarkan artikel ini

JOURNAL NEWS , Anggota TNI yang tergabung dalam Satuan Tugas ( Satgas ) Citarum Harum Sektor 12 bersama Tim mulai melaksanakan penertiban Keramba Jaring Apung di Waduk Cirata, tepatnya di perairan Jangari, Kecamatan Mande, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Selasa, (17/10/23).

Penertiban dilakukan karena selain kualitas air di waduk semakin tidak baik juga saat ini daya tampung di Waduk yang menghasilkan energi listrik untuk jawa dan bali tersebut sudah melebihi ambang batas. Maka dari itu perlu adanya penertiban Keramba.

Advertisement
Scroll kebawah untuk lihat konten

Sebagai mana telah kita ketahui bahwa Waduk Cirata melingkupi tiga Kabupaten diantaranya Kabupaten Bandung Barat, Kabupaten Cianjur, dan Kabupaten Purwakarta. Namun saat ini satgas beserta tim melaksanakan penertiban dimulai dari Kabupaten Cianjur terlebih dahulu.

Menurut Dansektor 12 Citarum Harum Kolonel Kav. Bokiyar, mengatakan, bahwa sasaran eksekusi adalah kolam atau KJA yang tidak tidak produktif atau mangkrak.

” Kegiatan hari ini kita mulai melaksanakan eksekusi KJA yang dilaksanakan oleh sektor 12 di Wilayah Kabupaten Cianjur. Program yang dilaksanakan adalah bentuk kerjasama antara Satgas Citarum sektor 12 bersama PLN Nusantara Power, juga bersama perwakilan para kelompok Petani KJA, dan untuk jumlah total sampai akhir November ada sekitar 1800 petak,” kata Dansektor.

Ia menerangkan jika untuk pemangkasan kali ini tidak dilakukan penukaran antara KJA dengan Bioplok.

” tidak karena kalo kemarin kan alih usaha tetapi kalo sekarang memang eksekusi,” terangnya.

Dansektor juga menjelaskan jika perhari ditargetkan tim eksekusi harus memangkas sekurangnya 26 petak.

” perharinya karena ada tiga tim eksekusi satu timnya itu perhari minimal ada 26 petak jadi masing masing tim memotong 26 petak perhari,” ujarnya.

Ia juga kembali menegaskan jika Kriteria yang dipangkas kolam yang tidak oprasional dan sejauh ini dalam pemangkasan tersebut alhamdulilah tidak ada kesulitan karena kita sudah berkoordinasi dengan pemilik KJA .

” untuk material sisa pemotongan diserahkan ke pemilik KJA,” ucapnya.

Dansektor 12 CH Kolonel Kav. Bokiyar kembali mengingatkan bahwa Program ini memang sudah mulai dilakukan penertiban yang dimilai pada tahun ini dan akan berlanjut sampai tahun depan.

” iya pesannya masyarakat harus lebih memahami tentang program ini, karena kja sudah melebihi ambang batas jadi harus ada penertiban,” tegasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *