Ragam

Patar Sihotang, SH., MH Ketua Umum PKN Soroti Pemerintahan Jokowi Dalam Keterbukaan Informasi Piblik

118
×

Patar Sihotang, SH., MH Ketua Umum PKN Soroti Pemerintahan Jokowi Dalam Keterbukaan Informasi Piblik

Sebarkan artikel ini

JOURNAL NEWS // Bekasi Tanggal 23 februari 2024. Siaran Pers Pemantau keuangan Negara PKN
Presiden Jokowi sebagai kepala pemerintahan dan penanggung jawab pelaksanaan keterbukaan Informasi Gagal membawa Indonesia menjadi Pemerintahan yang Transparansi atau keterbukaan Informasi.

Hal terbukti dengan adanya 8 surat panggilan sidang dari komisi Informasi Pusat yang memnaggil sidang PKN sebagai Pemohon dan 8 Lembaga Kementerian sebagai Termohon yang akan di gelar persidangan di Kantor Komisi Informasi Pusat Jl Abdul Muis Jakarta.

Advertisement
Scroll kebawah untuk lihat konten

Demikian disampaikan Patar Sihotang SH MH ketua Umum Pemantau keuangan negara PKN saat konfrensi Pers di Kantor Pusat PKN jalan Caman Raya no 7 Bekasi pada dini hari Tanggal 23 Februari 2024.

Patar Sihotang SH MH sebagai Ketua Umum PKN menjelaskan, Bahwa Presiden Jokowi sebagai kepala Pemerintah dan kepala Negara adalah sebagai penanggung jawab tertinggi atas terlaksananya dan terwujudnya Negera yang demokrasi yang Transparansi atau Keterbukaan Informasi sesuai amanat konstituasi dan Undang undang nyaitu Pasal 28 F UUD 45 yang menyatakan bahwa Informasi Publik adalah hak Azasi Rakyat dan Pasal 28 UU no 14 Tahun 2008 yang menyatakan “” Pasal 28 (1) Komisi Informasi Pusat bertanggung jawab kepada
Presiden dan menyampaikan laporan tentang pelaksanaan fungsi, tugas, dan wewenangnya kepada Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia,” terang Patar.

Namun Menurut Pemantau keuangan Negara PKN Presiden Jokowi Gagal membawa Indonesia menjadi Negara yang pemerintahannya berbudaya Transparansi atau keterbukaan Informasi Publik, ini terbukti dengan adanya Panggilan dari Komisi Informasi Pusat kepada Pemantau keuangan negara PKN sebagai Pemohon Melawan 8 Lembaga setingkat Kementerian di kantor Komisi Informasi Pusat Jalan Abdul Muis Jakarta. Adapun 8 Lembaga setingkat kementerian antara lain :
a.Badan Pemeriksaan Keuangan RI Pusat [ BPK RI PUSAT ]
b.Kementerian Komunikasi dan Informasi
c.kementerian Kelautan dan Perikanan
d.Kementerian Desa dan daerah tertinggal dan Transmigrasi
e.Kementerian Pertanian
f.PT Jasa marga Pusat
yang mana sidang akan di gelar secara bersamaan pada Jam 10 WIB .tanggal 26 Februrai 2024 bertempat di kantor Komisi Informasi Pusat Jl Abdul muis Tanah Abang Jakarta Pusat.

Terjadi nya Konflik dan perseteruan antara Pemantau keuangan negara PKN dengan 8 lembaga setingkat Kementerian sampai ke meja Persidangan Ajudikasi di Komisi Informasi Pusat adalah Bukti dan fakta bahwa 8 lembaga Kementerian ini tidak patuh dan taat dan tidak mau melaksanakan Perintah UU no 14 Tahun 2008 dan Perki 1 Tahun 2021 tentang Perintah kepada badan Publik Pusat maupun Daerah memberikan Informasi Publik yang dimohonkan oleh pemohon atau Rakyat . fakta fakta ini lah yang menunjukkan atau membuktikan Presiden gagal mengendalikan seluruh jajaran pemerintahan dari pusat dan pemerintah daerah untuk pelaksaaan keterbukaan informasi atau Trasparansi .

Patar Sihotang Menyampaikan, berawal dari PKN melakukan Tupoksi nya nyaitu Berperan serta untuk membrantas dan mencegah korupsi dan melakukan Sosialisasi UU no 14 Tahun 2008 Tentang keterbukaan Informasi Publik , Maka PKN melakukan Uji Coba tentang sejauh mana pelaksanaan Transparansi sesuai dengan maksud UU no 14 Tahun 2008, Maka kami PKN membuat penelitian dengan sasasaran ke 6 Badan public tingkat kementerian tersebut dengan cara memohon informasi tentang dokumen Kontrak pengadaan barang dan jasa di 6 lembaga tersebut.

Namun setelah kami tunggu 10 hari kerja , permohonan PKN tidak direspon ,padahal Lembaga ini sudah setingkat kementerian dan di pusat ,harusnya lebih paham dan lebih menguasai tentang UU No 14 Tahun 2008 , Akibat tidak di respon maka PKN melakukan surat keberatan kepada atasan PPID nyaitu para Pejabat Sekretaris Menteri ke 6 lembaga tersebut , namun oleh para sekretaris Menteri juga tidak di respon, sehingga PKN melakukan Uapaya Hukum dengan mengunakan Perki 1 Tahun 2013 dan mengajukan gugatan sengketa Informasi ke kantor Komisi Informasi Pusat di Jakarta.

Patar sihotang menanbahkan selama ini banyak para Menteri berbicara di publik kita harus tranparansi dan akuntabel karena anggaran yang digunakan adalah uang rakyat atau pajak rakyat , namun itu semua hanya pencitraan dan hanya berbanding terbalik di lapangan sebenar nya.

Patar juga menjelaskan bahwa Dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun
1945 Pasal 28 F disebutkan bahwa setiap Orang berhak untuk berkomunikasi dan memperoleh Informasi untuk mengembangkan pribadi dan lingkungan sosialnya, serta berhak untuk mencari, memperoleh, memiliki, dan menyimpan Informasi dengan menggunakan segala jenis saluran yang tersedia.

Untuk memberikan jaminan terhadap semua orang dalam memperoleh Informasi, perlu dibentuk undang-undang yang mengatur tentang keterbukaan Informasi Publik. Fungsi maksimal ini diperlukan, mengingat hak untuk memperoleh Informasi merupakan hak asasi manusia sebagai salah satu wujud dari kehidupan berbangsa dan bernegara yang demokratis.

Salah satu elemen penting dalam mewujudkan penyelenggaraan negara yang terbuka adalah hak publik untuk memperoleh Informasi sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Hak atas Informasi
menjadi sangat penting karena makin terbuka penyelenggaraan negara untuk diawasi publik, penyelenggaraan negara tersebut makin dapat dipertanggungjawabkan. Hak setiap Orang untuk memperoleh
Informasi juga relevan untuk meningkatkan kualitas pelibatan masyarakat dalam proses pengambilan keputusan publik.

Partisipasi atau pelibatan masyarakat tidak banyak berarti tanpa jaminan keterbukaan Informasi Publik.

Patar Sihotang SH MH dan seluruh jajaran PKN di seluruh Indonesia berharap semoga Tulisan yang memuat keluh kesah Rakyat atas kegagalan Presiden Jokowi mengelola pemerintahan khsususnya bidang transparansi keterbukaan informasi ini , sampai ke beliau dan beliau sebagai peminpin negara ini dapat memanggil seluruh jajarannya dan stockholder dan memerintahkan agar melaksankan perintah Pasal 28 F UUD 45 dan UU no14 Tahun 2008.

Semoga bapak Presiden kita ini dapat merespon dengan cepat , agar Budaya Transparansi benar benar tertanam di hati semua para pejabat dan ASN ataupun penyelenggara negara dan seluruh Rakyat Indonesia , Karena dengan terwujudnya negara yang transparansi itusecara hukum alam dan Hukum dunia secara otomatis ruang gerak para Tikus berdasi pencuri uang rakyat akan terbakar sendiri nya di bakar api terang nya api keterbukaan informasi public dengan obor senjata pamungkas UU no 14 Tahun 2008 . sebenarnya secara Sosial lebih kuat dan lebih efektik efek jera yang di timbulkan UU No 14 Tahun 2008 kalau benar benar di laksanakan karena daya cahaya peneranganya secara menyeluruh ke segala aspek kehidupan dan sistim kerja pemerintahan sebagai pengguna dan pengelola keuangan negara .

Patar Sihotang mengharapkan dan mengingatkan agar para majelis komisioner yang memeriksa persidangan ini benar benar Independen dan Profosional dan paham serta menjiwai tentang tujuan Lembaga Komisi Informasi di bentuk oleh pejuang Reformasi Indonesia , jangan seperti oknum oknum komisioner yang tidak cerdas dan tidak indepennden dan cendrunng membela para badan publik atau penguasa dan seolah olah posisi nya sebagai pembela dan pengacara Badan Publik ,sehingga selalu mencari cari dan menekan Rakyat [PKN} yang tujuan nya menjebak dan akhirnya menolak permohonan sengketa yang di ajukan PKN. Makanya PKN berharap agar tidak tejadi ini di komsi Informasi Pusat yang akan bersidang hari senin tanggal 26 Februari 2024 ,karena akan di tonton seluruh Indonesia yang akan di siarkan lansung oleh tim Media PKN. Demikian di sampaikan Patar sihotang sambil memperlihatkan Panggilan Persidangan kepada para media pers Tulis dan online dan sekaligus menutup acara konfrensi pers dilanjutkan ramah tamah dan acara selesai .

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *